MerengkuhMu

Disini ku berjalan sendiri. Terpisah jarak dan waktu jauh dari dimana kaki ini berpijak dan melangkah sebelumnya. Mencoba memahami dan menyelami semua waktu yang berlalu. Tertegun, terpaku akan semua waktu yang telah mengisi jiwaku. Tak pernah menyangka. Waktu itu pernah menyelamatkanku, mengangkat ku terbang tinggi, tapi pernah juga menghempaskan ku terjatuh.

Disini ku menghela nafas, merentangkan kedua tanganku menghirup udara untuk menyerap semua waktu untuk mengisi, meluaskan ruang jiwaku. Memejam mata, melihat memori yang sudah berlalu, mencoba mengambil hikmah dan menahannya untuk tidak meninggalkan pergi. Karena ku ingin bersama hikmah. Bersamanya untuk tetap mendewasakan diri, untuk menjagaku dan memahami lebih jauh akan semua yang telah terjadi. Rasa sakit pernah terberi, tapi tak apa… karena ku tahu hidup tanpa rasa sakit, maka ku tak pernah memahami arti lebih jauh yang semakin merekatkan dan menguatkan ku.

Disini ku menulis, mencoba menulis semua, mengungkapkan yang ada dalam jiwa ku, hingga ku merasa tak perlu menulis lagi. Tapi ku tak bisa. Waktu akan terus berjalan. Waktu akan terus berputar menemani diriku dalam kuasaNya. Lalu ku menulis untuk mengikat semua apa adanya. Mengikatnya tuk menjadi bekal, agar ku tak terlupa atas semua yang terjadi, agar menjadi peta yang mengingat kan langkah yang sempat ku lalui, agar ku tahu bahwa dalam langkah ku aku tak pernah sendiri.

Disini ku melihat langkahku meluruh. Tersadar bahwa langkahku tak pernah sempurna, tak terlepas dari salah, maka maafkanlah aku. Dalam setiap langkah yang tertempuh mencoba selalu terselip nafas yang satu. MenyandingkanNya dalam setiap langkah. Bukan hanya sekejap tapi dalam setiap nafas yang terhembus hingga nafas ini berhenti. Dalam setiap langkah tertuju tersimpan sujud kebesaranNya dengan mencoba tetap terjaga dalam keteraturan yang berjalan untuk tak terlepas dalam ridhaNya.

Disini ku beranjak mencoba meraih hikmahNya. Berjuta warna pelangi di dalam hati ku pernah menjadi satu, bahkan pernah seakan tanpa warna. Atas rasa kehilangan, atas nikmat yang terberi, atas rasa sedih, atas senyum yang menghiburku, atas rasa sakit, atas keindahan yang terberi, atas duri yang menusukku, atas bunga yang merekah dan mewangi mengisi dalam setiap langkahku.

Disini ku tak termenung. Demi meraih ridhaNya. Ku tak ingin berhenti memahami, ku tak ingin berhenti meraih hikmah. Bahkan ku tak ingin berhenti bersyukur atas semua yang terjadi. Karena ku tahu disana selalu ada kehadiranMu. Ku merengkuhMu….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *